Atasi Covid-19, Gubernur NTT Siapkan Pesawat Khusus Angkut Tenaga Medis

oleh -167 views
Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat
Share :

KUPANG-Pemerintah Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) menyiapkan pesawat khusus untuk memobilisasi para tenaga medis ke daerah-daerah di provinsi berbasiskan kepulauan itu, guna menangani warga yang terserang virus corona baru (COVID-19).

“Sesuai dengan perintah Bapak Gubernur (Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat, red.) bahwa kita menggerakkan semua sumber daya untuk penanganan COVID-19, termasuk menyiapkan pesawat khusus untuk mobilisasi tenaga medis,” kata Kepala Biro Humas dan Protokol Setda Provinsi NTT, Marius Ardu Jelamu, seperti dikutip dari Kantor Berita Antara di Kupang,  Selasa, (24/3).

Menurutnya, Pemerintah Provinsi NTT  siap menghadapi serangan COVID-19 yang merebak di berbagai daerah.

Bahkan pemerintah provinsi berupaya menyiapkan sarana angkutan udara yang memadai untuk memobilisasi logistik maupun para tenaga medis, khususnya dokter ahli paru, guna menangani serangan COVID-19.

Marius menjelaskan penyakit COVID-19 menyerang paru-paru manusia sehingga peran dokter ahli paru menjadi penting dalam melakukan penanganan.

“Karena itu pemerintah siapkan pesawat khusus untuk mobilisasi secara cepat mengingat dokter ahli paru masih sangat kurang di NTT sementara geografis daerah kita bercirikan kepulauan,” katanya.

Dia menyebutkan saat ini NTT hanya memiliki lima dokter ahli paru yang menyebar, di antaranya RSUD Prof. Dr. W.Z. Johannes Kupang tiga orang, RS Siloam dan RSUD Umbu Rara Meha Waingapu, masing-masing satu orang.

Karena itu, kata dia, kalau seandainya banyak warga positif COVID-19 maka membutuhkan pergerakan yang cepat dari para dokter ahli paru tersebut.

“Karena itu gubernur telah menegaskan bahwa segala cara akan dikerahkan untuk memobilisasi para dokter ahli paru ini supaya kalau ada pasien positif maka bisa tertangani dengan baik,” ujarnya.

Upaya itu, kata dia, untuk kecepatan penanganan pasien terkait virus corona baru itu.

“Karena tidak mungkin tenaga ahli seperti penumpang pesawat biasa yang menunggu waktu terbang sementara pasien sedang membutuhkan penanganan cepat,”pungkasnya.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *